Kamis, Mei 17

ABORTUS PROVOKATUS



A.     Pengertian
Abortus provocatus adalah istilah Latin yang secara resmi dipakai dalam kalangan kedokteran dan hukum. Maksudnya adalah dengan sengaja mengakhiri kehidupan kandungan dalam rahim seseorang perempuan hamil. Karena itu abortus provocatus harus dibedakan dengan abortus spontaneus, dimana kandungan seorang perempuan hamil dengan spontan gugur. Jadi perlu dibedakan antara “abortus yang disengaja” dan “abortus spontan”.
Secara medis abortus dimengerti sebagai penghentian kehamilan selama janin belum viable, belum dapat hidup mandiri di luar rahim, artinya sampai kira-kira 24 minggu atau sampai awal trimester ketiga.
Abortus adalah ancaman atau pengeluaran hasil konsepsi pada usia kehamilan kurang dari 20 minggu atau berat janin kurang dari 500 gram.
Istilah abortus dipakai untuk menunjukkan pengeluaran hasil konsepsi sebelum janin dapat hidup di luar kandungan.
Berdasarkan variasi berbagai batasan yang ada tentang usia/berat lahir janin viable (yang mampu hidup di luar kandungan), akhirnya ditentukan suatu batasan abortus sebagai pengakhiran kehamilan sebelum janin mencapai berat 500 g atau usia kehamilan 20 minggu. (WHO/FIGO, 1998).

B.     Etiologi
Abortus dapat terjadi karena beberapa sebab, yaitu :
1.      Kelainan pertumbuhan hasil konsepsi, biasa menyebabkan abortus pada kehamilan sebelum usia 8 minggu. Faktor yang menyebabkan kelainan ini adalah :
-        Kelainan kromosom, terutama trisomi autosom dan monosomi X
-        Lingkungan sekitar tempat implantasi kurang sempurna
-        Pengaruh teratogen akibat radiasi, virus, obat-obatan, tembakau atau alkohol
2.      Kelainan pada plasenta, misalnya endarteritis vili korialis karena hipertensi menahun
3.      Faktor maternal, seperti pneumonia, tifus, anemia berat, keracunan dan toksoplasmosis
4.      Kelainan traktus genetalia seperti inkompetensi serviks (untuk abortus pada trimester kedua) retroversi uteri, mioma uteri dan kelainan bawaan uterus.
C.     Patogenesis
Pada awal abortus terjadi perdarahan desiduabasalis, diikuti nekrosis jaringan sekitar yang menyebabkan hasil konsepsi terlepas dan dianggap benda asing dalam uterus. Kemudian uterus berkontraksi untuk mengeluarkan benda asing tersebut.
Pada kehamilan kurang dari 6 minggu, villi kotaris belum menembus desidua secara dalam, jadi hasil konsepsi dapat dikeluarkan seluruhnya. Pada kehamilan 8 sampai 14 minggu, penembusan sudah lebih dalam hingga plasenta tidak dilepaskan sempurna dan menimbulkan banyak perdarahan. Pada kehamilan lebih dari 14 minggu, janin dikeluarkan lebih dahulu daripada plasenta. Hasil konsepsi keluar dalam berbagai bentuk, seperti kantong kosong amnion atau benda kecil yang tak jelas bentuknya (lighted ovum) janin lahir mati, janin masih hidup, mola kruenta, fetus kompresus, maserasi atau fetus papiraseus.

D.    Manifetasi Klinis
1.      Terlambat haid atau amenore kurang dari 20 minggu.
2.      Pada pemeriksaan fisik : Keadaan umum tampak lemah atau kesadaran menurun, tekanan darah normal atau menurun, denyut nadi normal atau cepat dan kecil, suhu badan normal atau meningkat.
3.      Perdarahan pervaginam, mungkin disertai keluarnya jaringan hasil konsepsi
4.      Rasa mulas atau keram perut di daerah atas simfisis, sering disertai nyeri pinggang akibat kontraksi uterus
5.      Pemeriksaan ginekologi :
-        Inspeksi vulva : perdarahan pervaginam ada / tidak jaringan hasil konsepsi, tercium/tidak bau busuk dari vulva
-        Inspekulo : perdarahan dari kavum uteri, ostium uteri terbuka atau sudah tertutup, ada/tidak jaringan keluar dari ostium, ada/tidak cairan atau jaringan berbau busuk dario ostium.
-        Colok vagina : porsio masih terbuka atau sudah tertutup, teraba atau tidak jaringan dalam kavum uteri, besar uterus sesuai atau lebih kecil dari usia kehamilan, tidak nyeri saat porsio dogoyang, tidak nyeri pada perabaan adneksa, kavum Douglasi, tidak menonjol dan tidak nyeri.

6.      Pemeriksaan Penunjang
-        Tes kehamilan : positif bila janin masih hidup, bahkan 2 – 3 minggu setelah abortus
-        Pemeriksaan Doppler atau USG untuk menentukan apakah janin masih hidup
-        Pemeriksaan kadar fibrinogen darah pada missed abortion

E.     Komplikasi
1.      Perdarahan, perforasi, syok dan infeksi
2.      Pada missed abortion dengan retensi lama hasil konsepsi dapat terjadi kelainan pembekuan darah.

F.      JENIS–JENIS ABORTUS
Diagnosis
Berdasarkan keadaan janin yang sudah dikeluarkan, abortus dibagi atas :
1.      Abortus iminens, perdarahan pervaginam pada kehamilan kurang dari 20 minggu, tanpa ada tanda-tanda dilatasi serviks yang meningkat.
2.      Abortus insipiens, bila perdarahan diikuuti dengan dilatasi serviks.
3.      Abortus inkomplit, bila sudah sebagian jaringan janin dikeluarkan dari uterus. Bila abortus inkomplit disertai infeksi genetalia disebut abortus infeksiosa
4.      Abortus komplit, bila seluruh jaringan janin sudah keluar dari uterus
5.      Missed abortion, kematian janin sebelum 20 minggu, tetapi tidak dikeluarkan selama 8 minggu atau lebih.
Proses abortus dapat berlangsung spontan (suatu peristiwa patologis), atau artifisial / terapeutik (suatu peristiwa untuk penatalaksanaan masalah / komplikasi).
Abortus spontan diduga disebabkan oleh :
-        Kelainan kromosom (sebagian besar kasus)
-        Infeksi (chlamydia, mycoplasma dsb)
-        Gangguan endokrin (hipotiroidisme, diabetes mellitus)
-        Oksidan (rokok, alkohol, radiasi dan toksin)


ABORTUS KOMPLIT
Abortus kompletus adalah terjadinya pengeluaran lengkap seluruh jaringan konsepsi sebelum usia kehamilan 20 minggu.
Ciri : perdarahan pervaginam, kontraksi uterus, ostium serviks sudah menutup, ada keluar jaringan, tidak ada sisa dalam uterus.
Diagnosis komplet ditegakkan bila jaringan yang keluar juga diperiksa kelengkapannya.
Penatalaksanaan :
-        Bila kondisi pasien baik, berikan ergometrin 3 x 1 tablet selama 3 – 5 hari
-        Bila pasien anemia, berikan hematinik seperti sulfas ferosus atau transfusi darah
-        Berikan antibiotik untuk mencegah infeksi
-        Anjurkan pasien diet tinggi protein, vitamin dan mineral.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar