Minggu, Mei 20

PANGGUL


PANGGUL

 
Fungsi bagian keras panggul wanita adalah sebagai berikut:
a.       Panggul besar untuk menyangga isi abdomen
b.      Panggul kecil untuk membentuk jalan lahir dan tempat alat genetalia
Sedangkan fungsi bagian lunak panggul wanita adalah sebagai berikut:
a.       Membentuk lapisan dalan jalan lahir
b.      Menyangga alat genetalia agar tetap dalam posisi normal saat hamil maupun nifas
c.       Saat persalinan, berperan dalam proses kelahiran dari kala uri
Ruang panggul terbagi menjadi dua yaitu:
a.       Panggul besar (pelvis mayor)
Adalah bagian panggul yang terletak di atas linea terminalis (false pelvis). Panggul besar berfungsi mendukung isi perut dan menggambarkan keadaan panggul kecil.
b.      Panggul kecil (pelvis minor)
Adalah bagian panggul yang terletak di bawah linea terminalis (true pelvis). Panggul kecil ini merupakan wadah alat kandungan dan menentukan bentuk jalan lahir serta penting dalam persalinan.

Klasifikasi  Panggul
Panggul terdiri atas :
1.      Bagian Keras Panggul
Bagian keras dibentuk oleh tulang. Terdiri atas 4 tulang, yaitu :
a.       2 Tulang Pangkal Paha (Os. Coxae)
Terdiri atas :
1)      Tulang Usus (Os. Ilium)
Merupakan tulang terbesar dari panggul dan membentuk bagian atas dan belakang dari panggul. Bagian atas merupakan pinggir tulang yang tebal yang disebut Crista Iliaca. Ujung depan maupun belakang dari crista iliaca menonjol disebut Spina Iliaca Anterior Superior (SIAS) dan Spina Iliaca Posterior Superior (SIPS). Sedikit di bawah Spina Iliaca Anterior Superior terdapat tonjolan tulang lagi ialah Spina Iliaca Anterior Inferior, sedangkan sebelah bawah Spina Iliaca Posterior Superior terdapat Spina Iliaca Posterior Inferior. Di bawah spina iliaca posterior inferior terdapat tekik (lekuk) yang disebut Incisura Ischiadica Mayor. Pada Os. Ilium terdapat lajur ialah Linea Innominata (Linea Terminalis) yang menjadi batas antara panggul besar dan panggul kecil.
2)      Tulang Duduk (Os. Ischium)
Terletak pada bagian sebelah bawah dari Tulang Usus. Pinggir belakang berduri disebut Spina Ischiadica. Di bawah Spina Ischiadica terdapat Incisura Ischiadica Minor. Pinggir bawah tulang duduk sangat tebal, bagian inilah yang mendukung berat badan kalau kita duduk dan disebut Tuber Ischiadicum.
3)      Tulang Kemaluan (Os. Pubis)
Terletak sebelah bawah dan depan dari Tulang Usus. Dengan Tulang Duduk, tulang ini membatasi sebuah lubang dalam Tulang Panggul yang disebut Foramen Obturatorium. Tangkai Tulang Kemaluan yang berhubungan dengan Tulang Usus disebut Rasmus Superior Ossis Pubis. Sedangkan yang berhubungan dengan Tulang Duduk disebut Rasmus Inferior Ossis Pubis. Rasmus Inferior kiri dan kanan membentuk Arcus Pubis.
b.      1 Tulang Kelangkangan (Os. Sacrum)
Karakteristik Tulang Kelangkangan, yaitu :
1)      Berbentuk segitiga
2)      Melebar di atas dan meruncing ke bawah
3)      Terletak sebelah belakang antara kedua pangkal paha
4)      Terdiri dari 5 ruas tulang bersenyawa
5)      Permukaan depannya cekung dari atas ke bawah maupun dari samping ke samping
6)      Kiri dan kanan dari garis tengah nampak lima buah lobang disebut Foramina Sacralia Anteriora yang dilalui urat-urat syaraf yang akan membentuk flexus dan pembuluh darah kecil.
7)      Flexus sacralis ini melayani tungkai, oleh karena itu kadang-kadang penderita merasa nyeri atau kejang di kaki, kalau flexus sacralis ini tertekan pada waktu kepala turun ke dalam rongga panggul.
8)      Permukaan belakang tulang kelangkang gembung dan kasar. Di garis tengahnya terdapat deretan duri disebut Crista Sacralis
9)      Ke atas tulang kelangkang berhubungan dengan ruas ke 5 tulang pinggang
10)  Bagian atas dari sacrum yang mengadakan perhubungan ini menonjol ke depan disebut Promontorium.
c.       1 Tulang Tungging (Os. Coccygis)
Berbentuk segitiga dan terdiri atas 3 – 5 ruas bersatu. Pada persalinan ujung Tulang Tungging dapat ditolak sedikit ke belakang hingga ukuran Pintu Bawah Panggul (PBP) bertambah besar.
2.      Bagian Lunak Panggul
Bagian yang lunak dibentuk oleh otot – otot dan ligamentum. Terdiri atas otot, ligamentum dan fascia, yang meliputi dinding panggul sebelah dalam dan menutupi panggul sebelah bawah (dasar panggul).
a.       Lapisan Luar
1)      M.Sfingter Ani Ekternus, yang mengelilingi anus.
2)      M. Bulbokavernosus, yang mengelilingi vulva.
3)      M. Transversus Parinea Suferfisialis.
b.      Lapisan Tengah
1)      M. Transversus Parinea Profundus.
2)      M. Stingfer Uretra.
c.       Lapisan Dalam (Diafragma Pelvis)
1)      M. Pubokoksigeus
2)      M. Iliokoksigeus
3)      M. Koksigeus.
Ruang Panggul (Pelvis Cavity), meliputi :
1.      Pelvis Major (False Pelvis)
Pevis Major terletak di atas Linea Terminalis yang di bawah disebut Pelvis Minor.
2.      Pelvis Minor (True Pelvis)

Pintu Panggul
1.      Pintu Atas Panggul (PAP) = disebut Inlet dibatasi oleh Promontorium, Linea Inominata dan Pinggir Atas Symphisis.
2.      Ruang Tengah Panggul (RTP) kira-kira pada Spina Ischiadica, disebut Midlet
3.      Pintu Bawah Panggul (PBP) dibatasi simfisis dan arkus pubis, disebut Outlet
4.      Ruang panggul yang sebenarnya (Pelvis Cavity) berada antara Inlet dan Outlet.

Inklinasi Panggul / Miring Panggul
Yaitu sudut antara pintu atas panggul dengan bidang sejajar tanah, pada wanita yang berdiri sudut ini 550.

Menentukan Ukuran Panggul
Ukuran panggul dapat ditentukan secara:
1.      Klinik (Pelvimetri Klinik)
a.       Pintu Atas Panggul (PAP)
Ukuran terpenting dari pintu atas panggul adalah konjugata vera yang dapat diukur secara tidak langsung yaitu dengan mengukur konjugata diagonalis dengan pemeriksaan dalam:
1,5 – 2 cm (CV = CD – 1,5)
Pada panggul yang normal promontorium tidak dapat diraba dengan pemeriksaan dalam karena konjugata diagonalis cukup panjang. Sedangkan pada panggul yang sempit promotorium dapat diraba.
Pintu Atas Panggul dianggap normal bila:
1)      CD > 11,5 cm
2)      Multigravida dengan riwayat obstetric yang baik
3)      Pada primigravida setelah kehamilan 36 minggu, kepala sudah masuk pintu atas panggul
Ukuran terbesar kepala sudah melewati Pintu Atas Panggul
1)      Pemeriksaan luar: Leopold IV divergen
2)      Pemeriksaan dalam:
Jarak bidang Pintu Atas Panggul sampai Spina Iskhiadika adalah 5 cm, jarak bidang biparietal adalah 3-4 cm. Maka jika bagian terendah kepala sudah mencapai Spina Iskhiadika atau lebih rendah, berarti ukuran terbesar kepala sudah melewati Pintu Atas Panggul.
b.      Rontgen Pelvimetri

Ukuran – ukuran panggul
Ukuran-ukuran luar tak dapat dipergunakan untuk penilaian,apakah persalinan dapat berlangsung secara biasa atau tidak. Walaupun begitu ukuran-ukuran luar dapat memberikan petunjuk pada kita akan kemungkinan panggul sempit. Ukuran-ukuran panggul luar antara lain:
1.      Distantia spinarum
2.      Distantia kristarum
3.      Konjugata eksterna (boudeloque)
4.      Ukuran lingkar panggul
Ukuran luar yang terpenting ialah:
a.      Distantia spinarum :
Jarak antara spina iliaca anterior superior kiri dan kanan (Ind. 23, Er. 26), kurang lebih 24 – 26 cm
b.      Distantia cristarum :
Jarak yang terjauh antara crista iliaca kanan dan kira (Ind. 26, Er. 29), kurang lebih 28 – 30 cm.
c.       Conjugata externa (Baudeloque) :
Jarak antara pinggir atas symphysis dan ujung prosessus spinosus ruas tulang lumbal ke-V (Ind. 18, Er. 20), 18 cm.

d.      Ukuran lingkar panggul :
Dari pinggir atas symphysis ke pertengahan antara spina iliaca anterior superior dan trochanter major sepihak dan kembali melalui tempat – tempat yang sama di pihak yang lain (Ind. 80, Er. 90), kurang lebih 10,5 cm.

Ukuran dalam panggul :
Pintu atas panggul merupakan suatu bidang yang dibentuk oleh promontorium, linea inniminata, dan pinggir atas simfisis pubis
a.       Konjugata vera : dengan periksa dalam diperoleh konjugata diagonalis 10,5-11 cm
b.      Konjugata transversa 12-13 cm
c.       Konjugata obliqua 13 cm
d.      Konjugata obstetrica adalah jarak bagian tengah simfisis ke promontorium

Jenis Panggul
 
Berdasarkan pada ciri-ciri bentuk pintu atas panggul, ada 4 bentuk pokok jenis panggul :
1.      Ginekoid : paling ideal, panggul perempuan, diameter anteroposterior sama dengan diameter transversa bulat : 45%
2.      Android : panggul pria, PAP segitiga, diameter transversa dekat dengan sacrum. segitiga : 15%
3.      Antropoid : agak lonjong seperti telur, diameter anteroposterior lebih besar daripada diameter transversa.
4.      Platipeloid : picak, diameter transversa lebih besar daripada diameter anteroposterior, menyempit arah muka belakang : 5%

Perbedaan bentuk panggul pria dan wanita
1.      Pada wanita, dinding pelvis spurium dangkal, SIAS menghadap ke ventral. Pada pria, dinding pelvis spurium tajam / curam, SIAS menghadap ke medial.
2.      Pada wanita, apertura pelvis superior berbentuk oval. Pada pria, apertura pelvis superior berbentuk heart-shaped, lengkung, dengan promontorium os sacrum menonjol ke anterior.
3.      Pada wanita, pelvis verum merupakan segmen pendek suatu kerucut panjang. Pada pria, pelvis verum merupakan segmen panjang suatu kerucut pendek.
4.      Pada wanita, ukuran-ukuran diameter rongga panggul lebih besar (perbedaan sampai sebesar 0.5-1.5 cm) dibandingkan ukuran-ukuran diameter rongga panggul pria.
5.      Pada wanita, apertura pelvis inferior berbentuk bundar, diameter lebih besar. Pada pria, apertura pelvis inferior berbentuk lonjong dan kecil.
6.      Pada wanita, angulus subpubicus adalah sudut lebar / besar. Pada pria, angulus subpubicus merupakan sudut tajam / kecil.

Sumbu Panggul
Sumbu panggul adalah garis yang menghubungkan titik-titik tengah ruang panggul yang melengkung ke depan (sumbu Carus)

Bidang-bidang :
 
1.      Bidang Hodge I : dibentuk pada lingkaran PAP dengan bagian atas symphisis dan promontorium
2.      Bidang Hodge II : sejajar dengan Hodge I setinggi pinggir bawah symphisis.
3.      Bidang Hodge III : sejajar Hodge I dan II setinggi spina ischiadika kanan dan kiri.
4.      Bidang Hodge IV : sejajar Hodge I, II dan III setinggi os coccygis

PAP (Pintu Atas Panggul)
Promontorium, sayap sacrum, linea inominata, ramus superior os pubis dan pinggir atas symphysis.
-        Diameter anteroposterior.
-        Konjugata diagonalis : 12,5 cm.
-        Konjugata vera.
-        Konjugata transversa : 12,5 – 13 cm.
Diameter obliqua : 13 cm.
 
PTP (Pintu Tengah Panggul).
-        Setinggi pinggir bawah symphysis, kedua spinae ischiadicae & memotong sakrum 1-2 cm diatas ujung sakrum
-        Sulit diukur
-        Bidang luas panggul : 13 x 12,5 cm.
-        Bidang sempit panggul : 11,5 x 11 cm.
-        Jarak antara spina ischiadika : 11 cm.
PBP (Pintu Bawah Panggul).
-        Garis yang menghubungkan kedua tuber ischiadicum kiri & kanan dg puncak os. Sacrum
-        Diameter Bispinosum : 9,5 – 10 cm.
-        Arkus Pubis ± 900.
-        Diameter anteroposterior PBP diukur dari apeks arkus pubis ke ujung os koksigis : 10 - 11 cm.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar