Kamis, Mei 17

PLASENTA PREVIA



A.     Pengertian
Plasenta previa ialah plasenta yang berimplantasi pada segmen bawah rahim dan menutupi sebagian atau seluruh ostium uteri internum. Angka kejadian plasenta previa adalah 0,4 – 0,6% dari keseluruhan persalinan. Dengan penatalaksanaan dan perawatan yang baik, mortalitas peritnatal adalah 50 per 1000 kelahiran hidup (Prawirodiharjo).
Plasenta previa adalah plasenta yang letaknya abnormal yaitu pada Segmen Bawah Rahim (SBR), sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir (Rustam). Pada keadaan normal plasenta terletak di bagian atas uterus.

B.     Klasifikasi
Plasenta previa didasarkan atas terabanya jaringan plasenta melalui pembukaan jalan lahir pada waktu tertentu.
Jenis plasenta previa :
1.      Plasenta previa totalis : seluruh pembukaan jalan lahir tertutup plasenta
2.      Plasenta previa lateralis/parsialis : sebagian pembukaan jalan lahir tertutup plasenta
3.      Plasenta previa marginalis : pinggir plasenta berada tepat pada pinggir pembukaan
4.      Plasenta letak rendah : plasenta yang letaknya abnormal pada segmen bawah uterus, tapi belum sampai menutupi pembukaan jalan lahir.
Pinggir plasenta berada kira-kira 3 atau 4 cm diatas pinggir pembukaan, sehingga tidak akan teraba pada pembukaan jalan lahir. Karena klasifikasi tidak didasarkan pada keadaan anatomik melainkan fisiologis, maka klasifikasi akan berubah setiap waktu. Plasenta previa terjadi kira-kira 1 diantara 200 persalinan.

C.     Etiologi
Plasenta previa pada primigravida yang berumur > 35 Tahun, 10 kali lebih sering dibandingkan dengan primigravida yang berumur < 25 Tahun. Plasenta previa dapat terjadi pada :
1.      Keadaan endometrium yang belum matang dan plasenta lebih besar dan tipis
2.      Diperkirakan terdapat definisi endometrium dan desi dua pada segmen atau uterus, sehingga plasenta akan meluas dan mendapatkan suplai darah. Hal ini didapatkan pada multipara dengan jarak kehamilan yang pendek dan endometrium hipoplastis yaitu menikah dan hamil pada usia yang masih sangat muda
3.      Endometrium memiliki cacat karena bekas persalinan yang berulang-ulang, kurretage manula plasenta dan bekas operasi
4.      Pada korpus luteum yang bereaksi lambat disebabkan karena endometrium belum siap menerima hasil konsepsi
5.      Adanya tumor seperti myoma uteri dan polip endometrium
6.      Dan terkadang plasenta previa ini terjadi karena keadaan malnutrisi.

Gambaran klinik
1.      Perdarahan tanpa rasa nyeri
2.      Darah berwarna merah segar
3.      Bagian terbawah janin belum masuk PAP (pintu atas panggul)
4.      Kelainan letak plasenta
Tanda utama plasenta previa adalah perdarahan tanpa alasan tanpa rasa nyeri, biasanya timbul pada bulan ketujuh dan kepala janin tinggi dimana kepala tidak dapat mendekati pintu letak lintang, perdarahan timbul tanpa sebab apapun dan berulang secara tiba-tiba dan lebih banyak mangeluarkan darah dari sebelumnya. Maka sesegera mungkin pasien datang ke Rumah Sakit untuk mendapatkan pertolongan.

D.    Penentuan letak plasenta previa
1.       Penentuan letak plasenta secara langsung.
Perabaan fornises / melalui kanalis servikalis, berbahaya karena dapat menimbulkan perdarahan banyak.
2.       Penentuan letak plasenta tidak langsung
USG adalah cara yang sangat tepat, karena tidak menimbulkan bahaya radiasi bagi ibu dan janinnya & tidak menimbulkan rasa nyeri.
3.       Diagnosis
Setiap perdarahan antepartum, pertama kali harus dicurigai bahwa penyebabnya ialah plasenta previa, solusio plasenta dll.
4.       Anamnesis
Perdarahan jalan lahir pada kehamilan setelah 28 Minggu berlangsung tanpa nyeri, tanpa alasan, terutama pada multigravida. Banyak perdarahan tidak dapat dinilai dari anamnesis, melainkan dari pemeriksaan hematokrit.
5.       Pemeriksaan luar
Bagian terbawah janin biasanya belum masuk PAP, apabila presentasi kepala biasanya kepala masih terapung diatas PAP & sukar didorong ke dalam PAP.
6.       Pemeriksaan inspekulo
Bertujuan untuk mengetahui apakah perdarahan berasal dari ostium uteri eksternum atau dari kelainan serviks & vagina, seperti erosio porsionis uteri, karsinoma porsio uteri, polipus serviks uteri, varises vulva & trauma. Apabila perdarahan berasal dari ostium uteri eksternum harus dicurigai plasenta previa.

E.     Penanganan
Prinsip dasar penanganan
Setiap ibu dengan perdarahan antepartum harus segera dikirim ke Rumah Sakit yang memiliki fasilitas untuk melakukan transfusi darah & operasi
1.      Penanganan pasif
-        Jika perdarahan diperkirakan tidak membahayakan
-        Janin masih premature dan masih hidup
-        Umur kehamilan kurang dari 37 Minggu
-        Tafsiran berat janin belum sampai 2500 gram
-        Tanda persalinan belum mulai dapat dibenarkan untuk menunda persalinan sampai janin dapat hidup di luar kandungan lebih baik
-        Tidak boleh dilakukan pemeriksaan dalam (VT)
-        Tangani anemia
-        Untuk menilai banyaknya perdarahan harus lebih didasarkan pada pemeriksaan hemoglobin & hematokrit secara berkala, dari pada memperkirakan banyaknya darah yang hilang pervaginam.
Tujuan penanganan pasif : Pada kasus tertentu sangat bermanfaat untuk mengurangi angka kematian neonatus yang tinggi akibat prematuritas. Pada penanganan pasif ini tidak akan berhasil untuk angka kematian perinatal pada kasus plasenta previa sentralis
2.      Penanganan aktif
-        Perdarahan dinilai membahayakan
-        Terjadi pada kehamilan lebih dari 37 Minggu
-        Tafsiran berat janin lebih dari 2500 gram tanda persalinan sudah mulai
-        Pemeriksaan dalam boleh dilakukan di meja operasi

Terdapat 2 pilihan cara persalinan :
1.      Persalinan pervaginam
Bertujuan agar bagian terbawah janin menekan plasenta & bagian plasenta yang berdarah selama persalinan berlangsung. Sehingga perdarahan berhenti.
Dilakukan dengan cara :
-        Pemecahan selaput ketuban karena
a.       Bagian terbawah janin menekan plasenta dan bagian plasenta yang berdarah
b.      Bagian plasenta yang berdarah dapat bebas mengikuti regangan segmen bawah uterus sehingga pelepasan plasenta dapat dihindari
2.      Pemasangan Cunam Willett dan versi Braxton Hiks
Seksio sesarea
Prinsip utama dalam melakukan seksio sesarea adalah untuk menyelamatkan ibu, sehingga walaupun janin meninggal atau tak punya harapan untuk hidup, tindakan ini tetap dilakukan.

Prognosis
Pada plasenta previa dengan penanggulangan yang baik maka kematian ibu rendah sekali, tapi jika keadaan janin buruk menyebabkan kematian perinatal prematuritas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar