Rabu, Mei 16

MEMBANTU PASIEN YANG HAMPIR MENINGGAL


MEMBANTU PASIEN YANG HAMPIR MENINGGAL

Sakaratul maut (dying) merupakan kondisi pasien yang sedang menghadapi kematian, yang memiliki berbagai hal dan harapan tertentu untuk meninggal. Kematian (death) merupakan kondisi terhentinya pernapasan, nadi, dan tekanan darah serta hilangnya respons terhadap stimulus eksternal, ditandai dengan terhentinya aktivitas otak atau terhentinya fungsi jantung dan paru secara menetap. Dying dan death merupakan dua istilah yang sulit untuk dipisahkan, serta merupakan suatu fenomena tersendiri. Dying lebih kearah suatu proses, sedangkan death merupakan akhir dari hidup.
A.    DISKRIPSI RENTANG POLA HIDUP SAMPAI MENJELANG KEMATIAN
Menurut martocchio dan default mendiskripsikan rentang pola hidup sampai menjelang kematian sebagai berikut :
1.      Pola puncak dan lembah
Pola ini memiliki karakteristik periodik sehat yang tinggi (puncak) dan periode krisis (lemah). Pada kodisi puncak, pasien benar-benar merasakan harapan yang tinggi/besar. Sebaliknya pada periode lemah, klien merasa sebagai kondisi yang menakutkan sampai bisa menimbulkan depresi.
2.      Pola dataran yang turun
Karakteristik dari pola ini adalah adanya sejumlah tahapan dari kemunduran yang terus bertambah dan tidak terduga, yang terjadi selama/setelah perode kesehatan yang stabil serta berlangsung pada waktu yang tidak bisa dipastikan.
3.      Pola tebing yang menurun
Karakteristik dari pola ini adalah adanya kondisi penurunan kondisi yang menetap/stabil, yang menggambarkan semakin buruknya kondisi. Kondisi penurunan ini dapat diramalkan dalam waktu yang bisa diperkirakan baik dalam ukuran jam atau hari. Kondisi ini lazim detemui di unit khusus (ICU)
4.      Pola landai yang turun sedikit-sedikit
Karakteristik dari pola ini kehidupan yang mulai surut, perlahan dan hampir tidak teramati sampai akhirnya menghebat menuju kemaut.


B.     PERKEMBANGAN PERSEPSI TENTANG KEMATIAN
1.       Bayi - 5 tahun.
Tidak mengerti tentang kematian, keyakinan bahwa mati adalah tidur/pergi yang temporer
2.      5-9 tahun.
Mengerti bahwa titik akhir orang yang mati dapat dihindari
3.      9-12 tahun.
Mengerti bahwa mati adalah akhir dari kehidupan dan tidak dapat dihindari, dapat mengekspresikan ide-ide tentang kematian yang diperoleh dari orang tua/dewasa lainnya.
4.      12-18 tahun.
Mereka takut dengan kematian yang menetap, kadang-kadang memikirkan tentang kematian yang dikaitkan dengan sikap religi.
5.      18-45 tahun.
Memiliki sikap terhadap kematian yang dipengaruhi oleh religi dan keyakinan.
6.      45-65 tahun.
Menerima tentang kematian terhadap dirinya. Kematian merupakan puncak kecemasan.
7.      65 tahun keatas.
Takut kesakitan yang lama. Kematian mengandung beberapa makna : terbebasnya dari rasa sakit dan reuni dengan anggota keluarga yang telah meninggal

C.     PERUBAHAN TUBUH SETELAH KEMATIAN
1.      Rigor mortis (kaku) dapat terjadi sekitar 2-4 jam setelah kematian, karena adanya kekurangan ATP (Adenosin Trypospat) yang tidak dapat disintesa akibat kurangnya glikogen dalam tubuh. Proses rigor mortis dimulai dari organ-organ involuntery, kemudian menjalar pada leher, kepala, tubuh dan bagian ekstremitas, akan berakhir kurang lebih 96 jam setelah kematian.
2.      Algor mortis (dingin), suhu tubuh perlahan-lahan turun 1 derajat celcius setiap jam sampai mencapai suhu ruangan.
3.      Post mortem decompotion, yaitu terjadi livor mortis (biru kehitaman) pada daerah yang tertekan serta melunaknya jaringan yang dapat menimbulkan banyak bakteri. Ini disebabkan karena sistem sirkulasi hilang, darah/sel-sel darah merah telah rusak dan terjadi pelepasan HB.

D.    PENDAMPINGAN PASIEN SAKARATUL MAUT
1.      Definisi
Perawatan pasien yang akan meninggal dilakukan dengan cara memberi pelayanan khusus jasmaniah dan rohaniah sebelum pasien meninggal.
2.      Tujuan
a.       Memberi rasa tenang dan puas jasmaniah dan rohaniah pada pasien dan keluarganya
b.      Memberi ketenangan dan kesan yang baik pada pasien disekitarnya.
c.       Untuk mengetahui tanda-tanda pasien yang akan meninggal secara medis bisa dilihat dari keadaan umum, vital sighn dan beberapa tahap-tahap kematian
3.      Persiapan alat
a.       Disediakan tempat tersendiri
b.      Alat – alat pemberian O2
c.       Alat resusitasi
d.      Alat pemeriksaan vital sighn
e.       Pinset
f.       Kassa, air matang, kom/gelas untuk membasahi bibir
g.      Alat tulis
4.      Prosedur
a.       Memberitahu pada keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan
b.      Mendekatkan alat
c.       Memisahkan pasien dengan pasien yang lain
d.      Mengijinkan keluarga untuk mendampingi, pasien tidak boleh ditinggalkan sendiri
e.       Membersihkan pasien dari keringat
f.       Mengusahakan lingkungan tenang, berbicara dengan suara lembut dan penuh perhatian, serta tidak tertawa-tawa atau bergurau disekitar pasien
g.      Membasahi bibir pasien dengan kassa lembab, bila tampak kering menggunakan pinset
h.      Membantu melayani dalam upacara keagamaan
i.        Mengobservasi tanda-tanda kehidupan (vital sign) terus menerus
j.        Mencuci tangan
k.      Melakukan dokumentasi tindakan
.
E.     PERAWATAN JENAZAH
1.      Definisi
Perawatan pasien setelah meninggal dunia
2.      Tujuan
a.       Membersihkan dan merapikan jenazah
b.      Memberikan penghormatan terakhir kepada sesama insani
c.       Memberi rasa puas kepada sesama insani

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar